Categories
Event

UNDP dan ATENSI Berkolaborasi untuk Perkuat Industri Telemedisin Tak Hanya Saat COVID-19

Jakarta, 18 Desember 2020 – Program Pembangunan Perserikatan Bangsa-Bangsa (United Nations Development Programme/UNDP) dan Aliansi Telemedik Indonesia (ATENSI), sebuah organisasi yang beranggotakan 28 aplikasi kesehatan digital, menandatangani Nota Kesepahaman (MoU) pada Jumat untuk mendorong industri telemedisin di Indonesia agar terus berkembang, bahkan setelah pandemi.

MOU Signing Ceremony

Penandatanganan MoU ini dilakukan secara virtual oleh Norimasa Shimomura selaku UNDP Resident Representative dan Prof. Purnawan Junadi selaku Ketua ATENSI. Acara ini juga turut disaksikan oleh dr. Mariya Mubarika, Staf Khusus Menteri Kesehatan Bidang Peningkatan Sumber Daya Manusia Kesehatan,

Prof. DR. Dr. Abdul Razak Thaha, MSc., SpGK,  DR. Dr. Bayu Prawira Hie, MBA dan juga  pimpinan dari pelaku telemedisin terdepan di Indonesia seperti diantaranya Jonathan Sudharta dari Halodoc, Suci Arumsari dari Alodokter, dan Danu Wicaksana dari Good Doctor.

Mariya Mubarika

Dalam pidato pembukanya, dr. Mariya Mubarika, Staf Khusus Menteri Kesehatan Bidang Peningkatan Sumber Daya Manusia Kesehatan, menyampaikan pandangannya terhadap akselerasi perkembangan telemedisin di tanah air. “Telemedisin merupakan medium yang mampu membantu negara ini mewujudkan visi dalam memberikan akses kesehatan yang merata bagi masyarakat, baik di kota besar maupun wilayah terpencil. Meskipun telemedisin telah sukses membuktikan peranannya yang signifikan dalam melengkapi fasilitas kesehatan offline selama pandemi, kita harus tetap memastikan bahwa pertumbuhan sektor ini berkelanjutan sehingga dapat terus membantu melengkapi sistem pelayanan kesehatan di tanah air. Oleh karena itu, kerja sama antara UNDP dengan ATENSI merupakan sebuah langkah strategis yang perlu dilakukan untuk membangun ekosistem kesehatan yang lebih terpadu.”

Berdasarkan kesepakatan, UNDP dan ATENSI akan beraliansi untuk mendapatkan data dan informasi terverifikasi serta melakukan upaya advokasi bagi sektor ini. Informasi ini akan menjadi landasan bagi peraturan yang dibutuhkan untuk membuat ekosistem telemedisin di Indonesia semakin maju. Dengan adanya kerja sama ini, maka akan semakin banyak masyarakat Indonesia yang dapat memanfaatkan layanan telemedisin, sehingga juga dapat turut menciptakan sektor telemedisin yang lebih terintegrasi di Indonesia.

Mr. Norimasa Shimomura

 “Industri telemedisin [di Indonesia] masih berada di tahap [perkembangan] awal. Namun demikian, selama pandemi COVID-19, industri ini telah menjadi faktor kunci dalam membantu masyarakat untuk mendapatkan akses kesehatan. Ada banyak hal yang belum kita ketahui [saat ini] terkait data dan perilaku pengguna telemedisin, ini pula yang membuat kami merasa semakin tertantang untuk terus belajar sehingga dapat menjadikan industri ini sebagai alternatif bagi masyarakat yang membutuhkan pelayanan kesehatan dengan harga terjangkau dan dapat diandalkan,” ujar Norimasa Shimomura, Resident Representative UNDP Indonesia.

Fokus utama dari perjanjian ini antara lain: (1) praktik berbasis data, (2) advokasi ke pemerintah Republik Indonesia, dan (3) peningkatan kapasitas dan pembelajaran. Aktivitas pertama, di mana salah satunya termasuk membuat penilaian terhadap pelaku industri telemedisin, akan dimulai pada Desember 2020.

Prof Purnawan Junedi

 “ATENSI sangat senang dapat bermitra dengan UNDP. Kami siap untuk memberikan kontribusi nyata dalam pengembangan sektor telemedisin yang terpadu di Indonesia. Kami berharap kolaborasi ini dapat menjadi sebuah pondasi yang mampu menjawab pertanyaan-pertanyaan yang belum terjawab dari sektor baru ini,” ujar Prof. Purnawan Junadi, Ketua Umum ATENSI.

Kerja sama ini merupakan bagian dari komitmen UNDP dalam membantu pemerintah Republik Indonesia pada fase pemulihan setelah pandemi COVID-19 serta untuk meningkatkan ketahanan sektor kesehatan di tanah air. Kolaborasi ini juga sejalan dengan prioritas bersama pemerintah Republik Indonesia dan UNDP terkait inovasi dan penerapan teknologi digital agar Agenda 2030 yang telah ditetapkan dapat tercapai.

Memiliki lebih dari 17 ribu pulau dengan tiga zona waktu yang berbeda, tantangan geografis di Indonesia menimbulkan tantangan bagi masyarakat kurang beruntung untuk mendapatkan akses pelayanan kesehatan yang berkualitas. Telemedisin dapat menjadi platform alternatif untuk membantu masyarakat, terutama yang berada di wilayah terpencil, untuk memenuhi kebutuhan kesehatannya.

Hasil dari penilaian ini juga akan menjadi bahan rekomendasi bagi pemerintah Republik Indonesia, mengingat bahwa saat ini pemerintah sedang mempersiapkan draft peraturan terkait layanan telemedisin di Indonesia. Pemerintah dapat memanfaatkan informasi berbasis data valid ini untuk merumuskan regulasi-regulasi yang tepat guna untuk sektor ini.

Melalui kolaborasi ini, anggota ATENSI yang terdiri dari para pelaku industri di bawah ini berkomitmen untuk berdiskusi bersama-sama guna merumuskan tantangan-tantangan yang saat ini dihadapi serta menjajaki strategi-strategi yang mungkin dapat diterapkan untuk mengatasinya:

  1. Halodoc
  2. Aveecena
  3. Call My Dokter
  4. Docquity
  5. Goapotik
  6. Good Doctor
  7. D2D
  8. Hallobumil
  9. Homecare24
  10. Alodokter
  11. Hi Sehat
  12. KakiDiabet Indonesia
  13. Klikdokter
  14. KlinikGo
  15. Link Medis Sehat
  16. AVhunt Indonesia
  17. Doktersehat
  18. Milvik
  19. Naluri.life
  20. Perawatku.id
  21. Prosehat
  22. SehatQ
  23. Teman Bumil
  24. Teman Diabetes
  25. Trustmedis
  26. Varises Indonesia
  27. Vaskular Indonesia
  28. YesDok
Categories
Organisasi

About ATENSI

Aliansi Telemedik Indonesia (ATENSI) merupakan suatu wadah bagi insan kesehatan Indonesia yang bergerak di bidang kesehatan yang berbasis digital dan atau telemedisin.

ATENSI berfungsi sebagai wadah dan wahana komunikasi, informasi, representasi, konsultasi, fasilitasi dan advokasi Insan kesehatan Indonesia, antara para insan kesehatan Indonesia dan pemerintah, dan antara para insan kesehatan Indonesia dan para insan kesehatan asing, mengenai hal-hal yang berkaitan dengan masalah layanan kesehatan berbasis digital dan telemedisin dalam arti luas yang mencakup seluruh kegiatan layanan, dalam rangka mewujudkan pelayanan kesehatan yang memadai bagi seluruh rakyat Indonesia.

ATENSI juga mempunyai tujuan mewujudkan pelayanan kesehatan yang memadai bagi seluruh rakyat Indonesia dengan optimalisasi konvergensi layanan kesehatan dengan digitalisasi.

Categories
Event

Seminar Nasional Multi-Channel

Seminar Nasional Multi-Channel oleh dengan tema “Peran Telemedisin dalam Peningkatan Aksesibilitas dan Keterjangkauan Layanan Kesehatan Berkualitas bagi Seluruh Rakyat Indonesia”

Categories
Event

ATENSI dengan Menteri Kesehatan

Categories
Event

MOU dengan Kementrian Kesehatan

Categories
Event

Meeting Pembentukan Atensi

Categories
Organisasi

Pengurus Atensi

Dewan Pembina

Ketua Dewan Pembina : Prof. Dr. dr. Abdul Razak Thaha, M.Sc.

Anggota

  1. dr. Daeng M. Faqih.
  2. dr. Adib Khumaidi, SpOT.
  3. Semuel Abrejani.
  4. Mariya Mubarikah.

Dewan Pengawas :

Ketua Dewan Pengawas : dr Bayu Prawira Hie.

Anggota:

  1. Suci Arum Sari.
  2. Jonathan.
  3. Dino.
  4. Linda Wijaya.
  5. dr. Niko Azhari Hidayat, SpBTKV.
  6. Danu Wicaksana

Pengurus :

Ketua Umum : Prof. dr. Purnawan Junadi, MPH, PhD.
Wakil Ketua I : dr Irwan.
Wakil Ketua II :
Sekretaris I : dr Karina Andini.
Sekretaris II : Revi Renita.
Bendahara I : Agustine Gunawan.
Bendahara II : Mia Argianti.

Departemen :

Ilmiah.

  1. dr. Vincentius Simeon.
  2. dr. Bambang Hady Putra (Klikdokter).
  3. dr. Alni Magdalena.

Program dan Kerjasama.

  1. Oggy Wienandhrika.
  2. Suganda.
  3. dr. FX Bambang S
  4. Nathaniel.
  5. dr. Hafidz Luqmana.

Humas.

  1. Adeline Fiane Hindarto.
  2. Singgih Akbar Prakoso.
  3. Bagus Mulyo Anggoro.

Pendidikan dan Kompetensi.

  1. dr. Uti Nilam Sari.
  2. dr. Adhiatma Gunawan.

Organisasi.

  1. Jolinda.
  2. dr. Putro S.M. Darsono.
  3. dr. Agnes.